Malam Cinta KITA

Subhanallah,

Di saat ini, hanya Allah yang tahu betapa saya merasa sangat bahagia.
Bahagia dengan segarnya bayu ukhwah dan tarbiyyah yang baru sahaja saya serap sepanjang malam tadi.

Mashaallah,
Di saat saya leka dan alpa, Allah tidak pernah lupa mengingatkan saya.
Dia setia membantu saya.
Dia sudi membimbing jiwa ini.
Walaupun saya banyak kali melukakan hati-Nya,
Dia tidak pernah merajuk dengan saya.
Allah..malunya  saya pada Allah.

Demi Allah,
Setiap detik yang berlalu pada malam tadi, amat- amat saya dambakan.
Betapa saya rindu perasaan itu.
Perasaan Daie yang kekeringan dengan sentuhan dan peringatan.
Saya rindu menatap wajah-wajah yang mengingatkan saya pada Ilah.
Allah menghantar akhwat yang dirindui untuk saya kembali mengingatiNya.

Ya Rabb,
Terima kasih atas hadiah ini.
Tidak mampu kuungkapkan betapa syukurnya aku dipilih oleh-Mu untuk merasai dinginnya titisan tarbiyyah ini.
Tidak layak rasanya untuk aku mengangkat wajahku yang hina ini untuk memandangmu,
Apatah lagi untuk bercakap denganMu yang Maha Kaya dan Mulia.

Tetapi,
Inilah luahan hatiku yang penuh noda,
Aku merasa sangat malu denganMu Ya Allah,
Tika Engkau mengurniakan Ramadhan yang Indah ini,
Jiwaku terbang entah ke mana,
Kononnya sibuk dengan larian marathon menganjurkan program itu dan ini,
Ahh..sudahlah!
Hakikatnya, di mana engkau wahai jiwa yang tenang?
Ya! Jiwa Mutmainnah! Di mana engkau?
Sibuk dengan tarbiyyah manusia lain, bagaimana dengan tarbiyyah dzatiyyahku?

Allah..Allah.. Allah..
Ampun daku Ya Allah!
Atas kehinaanku. Atas kealpaanku. Atas kefuturanku.
Mujur sahaja Engkau menghantar jiwa-jiwa tulus akhawatku untuk menghentak lamunanku!
Maha suci Engkau,
Mereka adalah hadiah yang amat berharga!
Merekalah yang mengunci hati ini dengan cintaku pada jalan-Mu.

Ya Allah,
makbulkan doaku..
Moga impian kami untuk membina mahligai di kampung syurga sana menjadi realiti.
Moga kami akan bertemu dan saling berjiran di sana.
Kerana atas asbab merekalah, aku tetap dan masih berada di jalan ini.
Peliharalah kehangatan cinta kami ini Ya Allah!
Dakaplah kami dalam pelukan rahmatMu.

Allah..Allah.. Allah..
Aku sayangkan mereka.
Aku cintakan mereka.
Jangan engkau hilangkan kasih ini daripada jiwaku.
Jangan engkau keringkan kelembutan ukhwah ini daripada dadaku.

Tanpa cinta dan ukhwah kerana-Mu ini,
Jiwaku sesak.
Hatiku futur.
Jasadku longlai.

Ya Allah, jadikan Rabitah pengikatnya.
Itulah ekspresi rindu kami.
Pertemukanlah kami semula di kampung kami Ya Allah!
Ya, kampung kami di syurga!
Aminn!

Musafir asing
22 Ramadhan
-Post Malam Cinta KITA-
RI Kawthar

Advertisements

Leave a comment

Filed under Tarbiyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s